Piala Dunia 2018 menunjukkan kekuatan kepemilikan semakin berkurang

Spain were defeated by Russia on penalties in the last 16
Sisi Vicente del Bosque telah memenangkan Kejuaraan Eropa dua tahun sebelumnya menggunakan template tiki-taka yang sama, sementara Barcelona Pep Guardiola menikmati dominasi yang sama di level klub.

Kepemilikan dirayakan sebagai kunci keberhasilan, tetapi delapan tahun kemudian, tampaknya lanskap sepakbola telah berubah. Apakah Piala Dunia 2018 menandai berakhirnya era?


Dalam pertandingan terakhir 16-Minggu dengan Rusia, Spanyol mencatatkan 79 persen kepemilikan yang luar biasa, menjadi tim pertama dalam sejarah Piala Dunia untuk mencoba lebih dari 1.000 umpan dalam satu pertandingan, hanya untuk gagal pada penalti setelah gagal mematahkan servis. tuan rumah turun dari permainan terbuka.

Itu terjadi setelah kampanye kelompok yang tidak meyakinkan di mana mereka bekerja untuk menang 1-0 atas Iran dan ditahan imbang 2-2 oleh Maroko, dan mereka bukan satu-satunya tim berbasis kepemilikan yang telah berjuang di Rusia.

Jerman, kedua di peringkat kepemilikan di Rusia dengan rata-rata 65 persen, bahkan tidak berhasil melampaui babak penyisihan grup, sementara Argentina, yang rata-rata memiliki 61 persen penguasaan bola, hanya menggores grup mereka sebelum jatuh ke Prancis meski mendominasi bola. .

Spanyol, Jerman dan Argentina semua berjuang untuk menemukan penetrasi untuk melengkapi kepemilikan mereka, dengan tim seperti Uruguay, yang hanya memiliki 33 persen dari kepemilikan dalam kemenangan 2-1 Sabtu atas Portugal, berhasil melalui disiplin defensif dan serangan balik yang efektif .

"Sangat sering anggapan keliru ini bahwa penguasaan bola mengarah pada peluang mencetak gol," kata manajer Uruguay Oscar Tabarez setelah kemenangan mereka atas Portugal. "Tetapi bahkan jika Anda tidak memiliki banyak penguasaan bola, Anda masih bisa menyerang lawan dengan cara yang berbeda."

Komentar Tabarez didukung oleh statistik. Sejauh ini di Rusia, ada 16 tim yang mencatat lebih dari 65 persen kepemilikan, tetapi hanya lima dari mereka yang berakhir dengan kemenangan.

Angka itu mungkin lebih rendah jika tidak untuk tujuan akhir.

Jerman, misalnya, membutuhkan tendangan bebas Toni Kroos yang terakhir untuk mengalahkan Swedia di Grup F, sementara kedua gol Brasil dalam kemenangan Grup E mereka atas Kosta Rika terjadi di masa injury time.

Itu adalah cerita yang sama untuk Inggris melawan Tunisia, ketika Harry Kane mencetak pemenang pada saat kematian, dan itu menggarisbawahi betapa sulitnya tim berbasis kepemilikan telah menemukannya untuk menghancurkan lawan mereka di Rusia.

Comments

Popular posts from this blog

5 Tips Pro Terbaik untuk Strategi Poker Cepat-Lipat!!

Liverpool akan seperti '11 binatang 'di final Liga Champions, kata Kroos

Terima kasih, Inggris, karena membuat kita cukup bodoh untuk percaya